BHAKTI IBRAHIM

SUKA CERITA – SUKA MENDENGAR

KEBIASAAN BARU
Cerita

KEBIASAAN BARU

Hai teman-teman, udah lama gue gak muncul di blog ya? Cuma perkara malas aja sih sebenarnya. Malas posting ke blog-nya ya, bukan malas nulisnya. Kalau nulisnya sih gue masih nulis kok, tapi dalam bentuk lain. Hasilnya, gue bikin Podcast loh waktu Ramadhan kemarin. Full 30 episode selama 30 hari. Bisa didengar di Youtube, Spotify, dan Anchor. Buat yang belum tahu, Podcast itu semacam siaran radio gitu, bedanya ini streaming. Isinya beragam banget, ada yang cerita, ada yang puisi, ada yang ngasih materi belajar, intinya ini konten berbasis suara.

Nah, postingan blog ini pun adalah isi dari episode podcast gue. Jadi apa yang gue tulis di sini, kira-kira versi rapih dari apa yang gue bicarakan di Episode Podcast terbaru gue, BEK STORY yang judulnya KEBIASAAN BARU. Kalau lo terlalu malas untuk membaca, silakan mampir ke Youtube atau Spotify untuk dengar versi audionya hehe.

DENGARKAN PODCAST BEK STORY
EPISODE 31 – KEBIASAAN BAIK
DI SPOTIFY

Kebiasaan baru? Kenapa gue mau bahas kebiasaan baru? Menurut gue, kebiasaan / habit bisa membentuk kita untuk lebih baik. Hal-hal kecil yang baik, kalau jadi kebiasaan, akan membawa kita ke arah yang tepat. Dan kalau kita fokus ke kebiasaan kebiasaan baik, perlahan-lahan kebiasaan buruknya akan berkurang karena kita gak punya waktu untuk itu.

Gimana? Selama kita udah lama gak ketemu di dunia nyata dan sosial media, lo udah ngapain aja nih? Ada kebiasaan baru yang lagi lo jalanin gak? Atau mungkin ada gak sih kebiasaan baru yang pengin banget lo dapatkan? Sebelum gue rekaman podcast dan nulis blog ini, gue udah bikin pertanyaan yang sama ke teman-teman followers instagram gue @bhaktibek yang nantinya akan gue bahas di akhir.

Gue cerita dulu kali ya? Jadi selama sebulan ini, gue lagi happy banget. Banyak kebiasaan baik yang baru aja gue jalankan. Mulai dari tidur jam 9 atau 10 malam, bangun pagi jam 4 atau 5, mulai sholat shubuh lagi, rajin berdoa dan bersyukur pagi hari, sampai olahraga pagi yang hampir gak pernah gue jalanin selama sekitar 4-6 tahun kebelakang. Oh satu lagi, gue juga mulai rutin bikin checklist, baik harian dan bulanan. Untuk checklist, kalau belum paham, nanti akan gue jelasin deh hehe.

Kebiasaan tidur jam 9 atau 10 malam itu berawal dari saat lebaran / idul fitri yang lalu. Entah apa sebab pastinya, tapi sejak hari itu gue mulai ngantuk kalau udah jam 8 malam. Mungkin karena waktu lebaran gue capek nyetir kali ya? Dari situ, gue bangun tidur jam 3 pagi, mau tidur lagi udah gak bisa. Akhirnya gue makan ketupat sambil nonton Youtube. Nyokap gue bangun jam 5 pagi, dan mengira gue belum tidur sejak semalam. Padahal gue udah tidur nyenyak banget. Hari berikutnya, gue ngantuk lagi jam 8 malam, tidur jam 9 malam, dan bangun jam 3 pagi. Begitu terus sampai akhirnya jam bangun tidurnya mundur sendiri jadi jam 5 pagi.

Kebiasaan itu berlangsung beberapa hari sampai pas weekend gue hancurkan, karena gue pulang dari nonton live music jam 11 malam, lalu main game, dan tidur jam 2 malam, pastinya gue bangun agak siang, jam 8 pagi. Hari senin setelah weekend itu, mulai masuk hari kerja. Tapi gue malah sakit, kena radang tenggorokan yang berlanjut ke batuk pilek dan tulang ngilu ngilu kayak mau tifus. Gue udah tahu tandanya, semestinya gue ke apotek langganan untuk beli anti biotik dan obat radang yang biasanya. Sialnya, apoteknya tutup, kayaknya mereka mudik deh. Jadi gue beli obat lain, dan gak manjur. Bahkan ke dokter pun gak mempan. Gara-gara ini, jam tidur gue jadi kembali normal, jam 9 tidur, jam 5 bangun.

Kebiasaan itu berlanjut, dan gue mulai kebingungan. Ini kalau gue bangun jam 5 terus gak ngapa-ngapain, nanti biasanya gue tidur lagi sampai jam 7. Sayang banget kan waktunya? Akhirnya gue pakai waktunya untuk belajar seperti membaca buku, dengerin podcast, atau nonton video belajar di youtube. Suatu hari, gue baca buku yang judulnya Magic. Buku ini ngajarin kita untuk belajar bersyukur. Pelajaran pertamanya, kita diminta untuk menghitung karunia, atau bersyukur di pagi hari setelah bangun tidur, tentang 10 hal di hari kemarin yang kita jalani. Akhirnya, secara gak sengaja gue memulai kebiasaan ini.

Kebiasaan pagi hari gak sampai disitu, suatu hari gue nyasar ke Gramedia. Iya nyasar karena iseng aja ke sana gak ada yang mau dibeli. Pas sampai di rak ujung, gue lihat Al-Quran. Gue pikir, Ya Allah, udah lama banget gue gak baca Al-Quran. Gue punya sih Al-Quran, tapi kayak udah malas aja bukanya. Akhirnya gue membeli Al-Quran baru yang ada terjemahannya, dan bersarung motif Army. Gue lagi suka banget warna hijau army.

Lengkap sudah, tidur jam 9 atau 10 malam, bangun jam 5, sholat shubuh, ngaji, lalu menghitung karunia dan bersyukur, berdiam diri 1 menit ala ala meditasi gitu, lalu beres-beres kamar sedikit. Sampai disini, gue mulai bingung karena jam 6 sampai 8 gue selalu menghabiskan waktu dengan cuma-cuma, tiduran, main hp, nonton film, nonton Youtube, gak kerasa tiba-tiba jam 9 aja.

Sekarang kita ke olahraga. Gue ngerasa badan gue mulai berat banget, gampang capek, dan cari baju udah mulai susah. Pakai L di perut kekecilan, pakai XL di lengan dan bagian lain kegedean. Siasatnya mau gak mau gue harus atur pola makan dan olahraga. Lalu gue memulai untuk gak makan lagi setelah jam 6 sore, dan sarapan di jam 10 pagi. Udah berhasil beberapa hari, dan kadang jadi bermasalah sama maag. But, it’s okay.

Olahraga asik kali ya? Tapi kalau gue lari pagi atau jalan pagi di sekitar tempat tinggal, masalahnya cuma 1, anjing. Gue kesal banget, setiap gue berniat untuk lari pagi, udah nentuin rute, tiba-tiba di jalan ada anjing yang gede banget, gonggong, ya gue pulang lagi lah! Gue ingat, teman gue, Cacuk, suka olahraga ke Lapangan Cendrawasih. Gue coba nge-Line dia.

“Cuk, kalau ke Cendrawasih ajak-ajak dong.” – sayangnya dia baru balas jam 10an, baru bangun katanya.

Malam harinya di Gudang Kacamata, saat kerja sama Eka, tiba-tiba dia ngajak.

“Gimana kalau setiap pagi kita bikin program, olahraga, ke Cendrawasih.” – katanya.

“Shit! Ayok! Tadi pagi baru aja gue ngajak Cacuk, nih…” – gue ngasih lihat chatnya.

“Oke, deal yaaa.” – kata Eka, lalu kita ngajak Cacuk.

Seperti alam sudah mengatur semuanya, kita mulai rutin lari pagi. Sorry gue ralat, mereka sih yang lari, kalau gue sih jalan aja hahaha. Ya, bagi gue bukan tentang larinya, tapi konsisten menjalani aktivitasnya dulu. Gue udah lama banget gak olahraga, jadi ya gue harus membiasakan diri dulu. Hehe alasan. Kita lari pagi di Cendrawasih, yang setiap pagi gue Update di Instagram Story dengan location NANKATSU FC, atau Klub Sepakbolanya Tsubasa, kartun sepakbola jepang. Ya, biar keren aja. Kan kocak kalau gue update Stadion Cendrawasih. Soalnya banyak juga yang nanya ke gue, dikira gue lagi ikut klub bola, ikut program apa gitu, bahkan dikira rekruitasi militer, dimana itu gak mungkin dong haha.

Gue makin happy lagi setelah berhasil rutin olahraga, karena banyak perubahan terjadi dalam hidup gue. Biasanya gue kalau jalan kaki sebentar aja, punggung dan pinggang gue nyeri banget. Sekarang, udah biasa banget jalan kaki. Badan jadi berasa lebih enteng. Meskipun gue kadang masih tetap makan diatas jam 6 sore karena perut maag, dan meski kadang olahraga selang seling beberapa kali skip, it’s okay. Gue tetap happy banget. Dan yang paling bikin happy, gue rasa adalah berkat menghitung karunia itu. Gue jadi lebih bersyukur dengan apapun, bahkan sesimpel dapet parkir dengan mudah, isi bensin antri sedikit, dan diparkirin sama abang parkir yang baik pun gue syukuri.

Terakhir, kebiasaan yang gue mulai kembali adalah, checklist. Jadi sejak dulu gue membiasakan diri untuk bikin checklist. Gue punya form checklist semua kegiatan gue. Misalnya, kegiatan gue adalah olahraga, nulis konten, rekaman podcast, upload blog, latihan gitar, dan banyak kegiatan lainnya. Jadi kalau gue melakukan sesuatu, gue ceklis, kalau enggak ya gak diceklis. Jadi dalam sebulan, gue bisa tracking, gue rajin apa aja, dan gue melewatkan kegiatan apa aja? Mana yang harus gue pertahankan, mana yang harus gue perbaiki.

Efeknya buat gue? Karena jarang begadang, jam tidur jadi cukup, begitu bangun tidur langsung fresh. Sholat shubuh, ngaji, dan menghitung karunia itu, bikin gue lebih happy. Olahraga yang rutin, meskipun gue cuma jalan kaki 30-45 menit, badan jadi terasa lebih sehat. Sehari-hari bawaannya gue senyum terus, jam kerja juga jadi benar, cara gue memperlakukan diri sendiri dan orang lain juga beda, lebih menghargai lagi.

Kalau ini gue terusin, bisa jadi beberapa bulan dan beberapa tahun lagi gue bisa dapatkan hadiahnya. Mungkin aja gue ketemu relasi baru, mungkin juga bisnis gue lebih maju, mungkin juga ada pemasukan tambahan dari pintu rezeki lain, kita gak akan tahu. So teman-teman, kalau kita merasa ada yang kurang dari diri kita, kayaknya yang harus kita ubah tuh kebiasaannya aja. Kita bakalan jadi lebih baik, kalau kita punya kebiasaan yang baik juga.

Gitu deeeh. Sekarang kita cek respon dari teman-teman di instagram @bhaktibek yok.

Dari @fadhlanalhirzi: “setelah lulus, gue tidur lebih cepat dan bangun lebih pagi!” – Sama broooo! Congrats yaaa! Dulu bahkan gue susah banget tidur cepat, selalu tidur jam 4 pagi. Bad habits banget kan? Sholat subuh kelewat, badan juga gak fresh, gitu deh hehe.

Dari @yudhawidiyantoo : “berpikir positif”

Dari @dwiapriyadi : “selalu senyum”

Yooi, senyum tuh nular lagi. Dan berpikir positif tuh, menurut gue, bikin kita lebih easy going aja. Gak gampang curiga, dan gak overthinking sama berbagai hal. Ngurangin kerja otak dikit lah, dan ngebantu ngelakuin berbagai hal aja. Hehe, mantap, tengkyu.

Dari @ginahernawan : “Ada mas Bakti, kebiasaan makan dan tidur hehe.” – Haha iya Gina, awas kamu jangan makan pedas, nanti sakit lagi kayak kemarin.

Dari @bagusputro_h : “kalo ada makanan di mobil, suka ngasih makanannya ke anak kecil di lampu merah.” – Proud brooo! Terima kasih sudah berbagi. Dengan gitu sebenarnya udah bikin kita happy loooh. Merasa lebih kaya, dan lebih bersyukur lagi.

Dari @aridepe : “sholat shubuh bhak.” – Yoi ri, alhamdulillah udah nih. Semoga gak bolong lagi ye hahaha.

Dari @ridwanhariri : “Subscribe youtube channel digital marketing, kayak neil patel, backlinko, dan nontonin 1 setiap hari.” – Yoi mas kikiii. Kalau gue lagi nontonin Christina Lie, bahas enterpreneur gitu dia. Dan setiap hari gue juga sebenarnya biasakan diri untuk belajar minimal 1 jam sih. Biasanya gue akalin di dengar podcast. Inspigo, teman-teman instal inspigo, banyak hal banget yang bisa lo pelajarin disitu. Lengkaaaap! Terima kasih mas kiki insight-nya, sukses selalu broooo.

Dari @rizkycp : “Belajar bahasa jerman dan korea di waktu senggang kerja dan di rumah” – wah ki, keren lo. Gue bahasa inggris sih masih belajarnya. Sambil nonton film, sambil ngomong sendiri nyontohin bule gitu ahahaha. Semoga hasil belajarnya bisa bermanfaat nanti ya ki, buat travelling atau jadi tour guide disini hehe. Terima kasih insight-nya.

Dari @widifr : “Olahraga biar sehat, karena sehat itu mahal. Nabung saham demi masa depan.” – Yoi wid, sehat itu mahal, tapi sakit lebih mahal lagi. Jadi mending sehat deh ya haha. Kalau untuk saham, menurut gue ada tahapnya. Ada tahap belajar ngejaga dana darurat, dan ngembanginnya jadi investasi, salah satunya saham. Yang penting, jangan lupa nabung yee haha. Terima kasih brooow, sukses selalu.

Kebiasaan baik / good habit bisa membentuk kita untuk lebih baik. Hal-hal kecil yang baik, kalau jadi kebiasaan, akan membawa kita ke arah yang tepat. Dan kalau kita fokus ke kebiasaan kebiasaan baik, perlahan-lahan kebiasaan buruknya akan berkurang karena kita gak punya waktu untuk itu.

@bhaktibek
DENGARKAN PODCAST BEK STORY
EPISODE 31 – KEBIASAAN BAIK
DI SPOTIFY
- Juli 6, 2019

No Comment

Please Post Your Comments & Reviews

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *